banner
berbagi teknis
rumah

berbagi teknis

teori ikatan perekat poliuretan termal diaktifkan

teori ikatan perekat poliuretan termal diaktifkan

  • 2019-12-04

prinsip ikatan perekat poliuretan berbasis air yang diaktifkan secara termal dirangkum sebagai berikut:
perekat poliuretan berbasis air yang didasarkan pada poliester dan kristal lainnya biasanya pra-dilapisi dan kemudian dikeringkan untuk mendapatkan permukaan yang tidak kental. pada titik ini, modulus film tinggi, adhesi buruk, pemanasan hingga suhu aktivasi, kondisi kristalisasi bagian lunak meleleh, pada titik ini, modulus film rendah, likuiditas film baik, permeabilitas kuat, viskositas dan menghasilkan ikatan. Setelah penyelesaian ikatan, perekat didinginkan, segmen lunak cair dicairkan kembali dengan cepat, modulus dari perekat film meningkat lagi, dan perekat selama peleburan menunjukkan sifat perekat.
setelah penghilangan tekanan, proses pengikatan perekat poliuretan yang ditularkan melalui air poliester kristalin adalah sebagai berikut:
(1) setelah aktivasi termal, film perekat segera menjadi dingin: dalam beberapa detik, modulus film perekat meningkat dengan cepat, dan zat perekat dapat menjaga keadaan perekat.
(2) kristalisasi segmen lembut poliester: pada titik ini, modulus dalam uang kristalisasi segmen lunak untuk mempertahankan periode proses konversi modulus lambat, di segmen lunak rekristalisasi dimulai, modulus meningkat pesat dua kali, viskositas turun dengan cepat, perekat pada dasarnya macet, prosesnya selesai dalam beberapa jam.
(3) pembentukan agregasi film poliuretan yang mengandung air atau hubungan silang dengan poliisosianat: tahap ini adalah proses bertahap, yang hanya dapat diselesaikan dalam beberapa hari. Pada titik ini, rantai molekul dalam film menggunakan ikatan hidrogen dan ikatan sekunder lainnya untuk membentuk struktur agregat dengan kekuatan interaksi ekivalen mikrokristalin yang kuat, atau melengkapi hubungan silang dengan poliisosianat untuk membentuk struktur jaringan, sehingga mencapai kinerja ikatan yang diperlukan dan ketahanan suhu.

dari sudut pandang teoretis, teori ikatan sebelumnya adalah teori mekanis, yang dianggap didasarkan pada efek jangkar lubang mikro dan penyimpangan permukaan adhesi. Oleh karena itu, sifat permukaan perekat dan sifat permukaan substrat menentukan adhesi antara teori adsorpsi kedua. ikatan terakhir mengambil ikatan sebagai properti antarmuka khusus, dan gugus polar dalam rantai poliuretan terdiri dari ikatan karbamat, gugus hidroksil, ikatan eter oksigen, ikatan sianida, gugus atom halogen dan sebagainya. gugus polar mudah untuk membentuk gaya dispersi, yang merupakan komponen penting dari kohesi perekat. teori difusi ikatan adalah bahwa itu tergantung pada permeabilitas perekat dan objek ikatan. model "crawler" secara visual dapat menjelaskan viskositas dari teori polimer menunjukkan bahwa polimer bercabang tinggi memiliki adhesi yang lebih baik daripada polimer linier.
berdasarkan teori-teori klasik ini, kesimpulan awal berikut dapat diambil: perawatan permukaan kain, peningkatan keterbasahan, peningkatan polaritas molekul poliuretan yang ditularkan melalui air dan peningkatan derajat percabangan molekul adalah kunci untuk meningkatkan adhesi antara lapisan dan kain.


untuk setiap persyaratan pada perekat poliuretan berbasis air, silakan hubungi kami!

© hak cipta: Anhui Anda Huatai New Materials Co., Ltd. seluruh hak cipta.

teratas

tinggalkan pesan

tinggalkan pesan

    jika Anda tertarik dengan produk kami dan ingin tahu lebih detail, silakan tinggalkan pesan di sini, kami akan membalas Anda sesegera mungkin.